Langsung ke konten utama

Menikah

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Halo semuanya, apa kabar?

Semoga selalu dalam lindungan dan berkah dari Allah SWT ya :)

Aku mau update suatu hal yang mungkin ditunggu-tunggu bagi para pembaca blog ini, haha.

Alhamdulillahirabbilalamin.

Tanggal 24 Desember 2020 telah dilaksanakan akad nikah antara Avina Nadhila Widarsa dan Ichwan Dwi Saputra, bertempat di rumah Avina di Jakarta Selatan

 Ya, akhirnya beliau datang juga. Sosok suami yang sudah kunantikan sepanjang 29 tahun perjalanan usia, akhirnya ditakdirkan oleh Allah SWT membersamaiku hingga sisa hidupku di dunia (amin).


Siapa dia?

Salah seorang Pengajar Muda yang sosoknya tidak terlalu kukenal sebetulnya, namun banyak circle pertemanan kami yang beririsan.

Kalian bisa lihat profil beliau di sini: https://indonesiamengajar.org/pengajar-muda/ichwandwi-saputra

Ganteng ya? ahahaha

Kata Leny, Ichwan itu tipe Avina banget. Alhamdulillah, Allah SWT kasih jalan terbaik buat saya dan Ichwan bersatu.

Mas Ichwan, begitu aku biasa memanggilnya, sosok yang pertama kali kukenal dalam sebuah acara Indonesia Mengajar. Kala itu, hari Jumat, 7 Desember 2018, hari pertama kita berkenalan, walaupun sebelum-sebelumnya aku yakin kami pernah berada dalam beberapa event Pengajar Muda. Di pertemuan pertama kami sama-sama mengisi sesi Sharing Alumni untuk PM 15. Mas Ichwan masih ingat detail dialog perkenalan kami saat itu, sementara aku sudah lupa, haha. Saat itu, dia yang mengajak duluan dan memanggilku "Kak...". Ya, kami memang berbeda angkatan dan aku lebih tua setahun (secara umur) dan dua tahun (angkatan kuliah) dari dia. I know he's a brondie. WKWK.

Pertemuan pertama membawa kesan bagiku karena penampilannya menarik dan suaranya mirip suara seseorang yang kusukai di masa lampau, haha. Setelah pertemuan itu, ku follow instagramnya, tapi dia tidak follow aku balik :(

Pertemuan kedua terjadi di pernikahan seniorku di HI UI yang kebetulan merupakan rekan kerja Mas Ichwan. Di pertemuan kedua, ia menyapaku tapi lupa siapa namaku ahaha. Dia sendiri bilang tidak ingat soal pertemuan kedua itu, katanya kenangan-kenangan yang tidak berkesan/tidak disukai akan mudah dia lupakan, ahahaha, baiklah Mas.

Pertemuan ketiga terjadi di pernikahan sahabat kami yang pada akhirnya menjadi fasilitator kami untuk saling mengenal lebih jauh melalui media ta'aruf, yakni Ami dan Hanif. Kami sama-sama menjadi panitia pernikahan mereka, aku membantu pengantin menjadi admin IG storynya sementara Mas Ichwan jadi koordinator teknis saat hari H.

Fast forward, akhir September 2020, aku bertanya kepada Hanif mengenai availability seorang temannya. Ndilalah, beliau sudah menikah. Hanif pun menyarankan untuk mencari orang lain agar bisa dibantu untuk berkenalan. Ngga tau dari mana tiba-tiba kepikiran "Kalau Ichwan PM X udah nikah belum nif?"

Dari pertanyaan tersebut, akhirnya kami berproses. Mulai dari tukeran CV (yang sebelumnya beliau tidak available saat aku tanyakan pertama kali), video call untuk mengenal lebih dalam, saling tanya jawab melalui google sheet, bertukar informasi dari orang ketiga, hingga akhirnya kami memutuskan untuk MENIKAH di akhir Desember 2020.

Alhamdulillahirabbilalamin, Allah mudahkan semua prosesnya hingga ijab qabul dari Bapak Rona Widarsa dengan Saudara Ichwan Dwi Saputra terlaksana di tanggal 24 Desember 2020. 

Terima kasih teman-teman sudah membaca tulisan ini sampai akhir, semoga Allah SWT memudahkan jalan bagi teman-teman yang akan menikah dan sedang menjalani pernikahan hingga surgaNya.

Berikut video zoom akad nikah kami: bit.ly/AvinaIchwan

Enjoy!










xoxo

Avina istrinya Mas Ichwan :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Operasi Abses Kelenjar Bartholini

Assalamu'alaikum wr. wb. Apa kabar kawan2? Semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat serta tetap semangat menjalani aktifitas. Apa kabar saya? Alhamdulillah, keadaan saya hari ini jauh lebih baik dari kemarin maupun beberapa hari yang lalu. Teman2 yang baca postingan saya sebelumnya mungkin telah mengetahui bahwa beberapa hari ke belakang saya menderita suatu penyakit yang membuat saya susah duduk, bangun dan berjalan. Sampai - sampai saya harus masuk UGD untuk disuntik obat penghilang rasa sakit di pantat saking tidak tahannya. Ternyata, setelah pulang dari UGD, obat penghilang rasa sakit itu hanya bertahan satu malam. Keesokan harinya, saya mengalami sakit yang sama. Susah duduk, bangun dan berjan. Terkadang, rasanya perih sekali, sampai-sampai saya menangis karena tidak dapat menahan sakitnya. Namun, karena sudah diberikan salep dan obat penghilang rasa sakit beberapa saat sakitnya mereda. Bahkan dua hari kemudian saya memberanikan diri untuk pergi ke Jurong Point

PKS dan Kampus

Assalamualaikum Wr.Wb. Iseng, lagi googling ttg "Majelis Syuro SALAM UI" eh malah nemu di thread ini http://forum.dudung.net/index.php?topic=14562.20;wap2 padahal, tadinya gw mau ngebandingin aktivitas LDK2 di universitas2 di Indonesia, macam Salam UI dan Gamais ITB...yo weis lah.... skg saatnya dibuka semuanya.... yang mau tau siapa mereka?apa saja yang mereka lakukan? yuk intip curhatan mba Arbania Fitriani ex-kader PKS Saya waktu mahasiswa adalah kader PKS mulai dari 'am sirriyah sampai ke 'am jahriyah. Mulai dari saya masih sembunyi-sembunyi dalam berdakwah, sampai ke fase dakwah secara terang-terangan, sejak PKS masih bernama PK sampai kemudian menjadi PKS. Dalam struktur pengkaderan PKS di kampus, ada beberapa lingkaran,yakni lingkaran inti yang disebut majelis syuro'ah (MS), lingkaran ke dua yakni majelis besar (MB), dan lingkaran tiga yang menjadi corong dakwah seperti senat (BEM), BPM (MPM), dan lembaga kerohanian islam. Jenjangnya adalah mulai dari

Persiapan Kuliah di Luar Negeri (part 1)

Banyak orang yang bertanya2,  bagaimana cara gw bisa mendapatkan beasiswa, S2 ke luar negeri? Hmm, pertanyaan yang sebetulnya bisa dijawab dengan jawaban yang berbeda-beda dari bermacam-macam orang. Alhamdulillah, gw diberi kesempatan oleh Allah untuk melanjutkan kuliah di Singapura dengan full beasiswa. Persiapan gw untuk melanjutkan kuliah ini sebetulnya kurang lebih gw siapkan sejak 6 bulan sebelumnya. Pertama, cari-cari info tentang syarat2 untuk S2 di luar negeri. Rata-rata aplikasi untuk S2 atau S3 di luar negeri udah dibuka di akhir tahun sampai awal tahun berikutnya (November - April). Karena dulu gw kepengen banget kuliah di Oxford, jadi patokan gw untuk apply S2 ya ke sana. Masing-masing universitas punya syarat pendaftaran yang beda-beda. Umumnya, untuk jurusan sosial, jurusan semacam HI, politik lebih tepatnya, cuma butuh nilai TOEFL/IELTS, surat rekomendasi, esay dan ijazah. Alhamdulillah banget, gw waktu itu dapet contoh surat rekomendasi dan esay buat apply S2 dari kak