Poligami dan Nenek

No Comments
Kemarin ketika dalam perjalanan pulang dari makan siang dengan keluarga besar dari pihak nenek, saya baru menyadari satu hal.

Nenek adalah sosok yang istimewa. Ia mengalami pernikahan poligami. Ia juga merupakan anak yang lahir dari pernikahan poligami. Ia juga mempunyai anak laki-laki yang menjalankan pernikahan poligami.

Poligami, sebuah kata yang menakutkan banyak perempuan, menjadi candaan dan niat banyak laki-laki. Poligami adalah memiliki istri lebih dari satu. Tidak semua orang sanggup hidup di-poligami, karena pernikahan ideal hanya terjadi antara satu laki-laki dan satu perempuan. Poligami membutuhkan keadilan, kesabaran dan jiwa yang besar. Hal ini juga menyangkut keturunan dan harta warisan di masa depan.

Jujur, saya merasa nenek saya adalah perempuan tangguh dan hebat. Alih-alih ia minta cerai dari suaminya yang menikah lagi, ia tetap membersamai sampai ajal kakek saya tiba. Ia juga berbesar hati menerima keputusan anak laki-lakinya yang ternyata memiliih untuk menikah lagi. Pun sebagai anak yang terlahir dari istri kedua, ia tidak pernah putus bersilaturahmi dengan saudara se-bapaknya dari istri pertama.

Nenek tidak pernah menunjukkan "kelemahannya". Ia selalu tampil menjadi perempuan independen, mandiri dan kuat apapun persoalan yang menimpanya. Ia juga yang mengajarkan kami bahwa hidup tidak boleh terlalu bergantung pada orang lain, fokus berusaha dan berdoa. Nenek juga lah yang selalu mengingatkan saya untuk menikah, walaupun ia mengalami kehidupan rumah tangga yang tidak "ideal".

Semoga saya bisa mewujudkan impian nenek untuk menikah dalam waktu dekat :)


Jakarta,

31072017
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar