Langsung ke konten utama

S3 atau Nikah dulu?

Kemarin saya baru kenalan dengan Mbak Margie, yang baru saja diterima menjadi salah satu Research Analyst di RSIS.

Beliau ini adalah lulusan Mechanical Engineering di NUS, yang kemudian melanjutkan masternya di Universitas Pertahanan Indonesia (UNHAN) dan King's College, London. Sebagai peraih dua gelar master dan lulusan Teknik Mesin di NUS, tentu saja keahlian dan tingkat kecerdasan beliau tidak usah kita pertanyakan lagi.

Sayangnya, di usia mbak Margie yang mungkin 10 tahun di atas saya, beliau masih single. Pernyataan ini tiba-tiba terlontar, setelah pak Ardian, rekan saya dari TNI bertanya, apakah setelah ini mau melanjutkan S3 langsung atau ke mana. Mbak Margie yang mungkin terdesak oleh social pressure dan merasa membutuhkan seorang pendamping dengan segera menjawab, "tentu saja menikah dulu Pak..."

Diskusi pun berlanjut dengan tanggapan Pak Paulus, salah seorang rekan dari TNI juga yang berkelakar, "wah, sudah punya 2 gelar master agak susah lho Mbak untuk mencari yang sesuai (pantas dan se'kufu'), laki-laki mana berani untuk melamar gadis yang lebih 'tinggi' dari dia..."

Hmm... sebetulnya saya ingin menimpali pendapat Pak Paulus, sebab saat ini masih banyak laki-laki (Indonesia) yang sudah memegang (sedang menempuh pendidikan) S3 dan saya rasa tingkat pendidikan tidak menjadi masalah dalam hal mencari pasangan. Ya, asalkan tingkat pendidikannya tidak jauh berbeda ya.

Ah, lagi-lagi saya teringat pembicaraan dengan beberapa teman FIM ketika di Maleber, yang mengingatkan saya agar "segera menikah" sebelum menempuh jenjang pendidikan yang lebih tinggi (S3). Saya sendiri sempat mengubah pemikiran saya untuk tidak terlalu mengejar karir dan pendidikan melainkan fokus untuk "mempersiapkan diri" menuju jenjang pernikahan. hahaha.

Tapi, lagi-lagi, saya rasa menunda melanjutkan karir/pendidikan untuk menikah adalah hal yang wajar. Itu adalah pilihan masing-masing orang. Sampai saat ini, saya tidak strict dan menutup diri agar harus S3 dulu baru menikah atau sebaliknya. Memang, dalam life plan saya, saya ingin melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi dan menyelesaikan dengan cepat sehingga ketika saya berkeluarga nanti saya sudah selesai dengan kewajiban saya di dunia akademik. Saya rasa saat ini saya tidak terlalu pusing dengan pilihan menikah atau S3 dulu, sebab saya yakin bahwa hidup ini dinamis dan belajar adalah proses yang berkesinambungan seumur hidup. Walaupun saya sudah meraih gelar S3 nantinya, saya tetap harus belajar di mana pun, dari mana pun, dan kapan pun.

Lain halnya soal menikah. Menikah itu pilihan dan sampai saat ini pilihan tersebut belum menjadi prioritas bagi diri saya. Kalau pada saat ini saya mendapatkan tawaran S3, tentu saja akan saya ambil langsung sebab saat ini belum ada yang memberikan tawaran untuk menikah dengan saya #eh. hahaha.

Intinya, mau menikah dulu, karir dulu, atau kuliah dulu semuanya tergantung pilihan dan kesempatan. Satu hal yang perlu diingat, Allah akan memberikan kita pilihan dan kesempatan jika memang kita dirasa layak untuk mendapatkannya. Niatkan semua yang kita lakukan hanya untuk mengejar ridha dan beribadah kepadaNya. Insya Allah semua yang kita kerjakan akan bernilai pahala dan berkah :)

Have a nice day :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Operasi Abses Kelenjar Bartholini

Assalamu'alaikum wr. wb.
Apa kabar kawan2? Semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat serta tetap semangat menjalani aktifitas.
Apa kabar saya?

Alhamdulillah, keadaan saya hari ini jauh lebih baik dari kemarin maupun beberapa hari yang lalu. Teman2 yang baca postingan saya sebelumnya mungkin telah mengetahui bahwa beberapa hari ke belakang saya menderita suatu penyakit yang membuat saya susah duduk, bangun dan berjalan. Sampai - sampai saya harus masuk UGD untuk disuntik obat penghilang rasa sakit di pantat saking tidak tahannya.
Ternyata, setelah pulang dari UGD, obat penghilang rasa sakit itu hanya bertahan satu malam. Keesokan harinya, saya mengalami sakit yang sama. Susah duduk, bangun dan berjan. Terkadang, rasanya perih sekali, sampai-sampai saya menangis karena tidak dapat menahan sakitnya. Namun, karena sudah diberikan salep dan obat penghilang rasa sakit beberapa saat sakitnya mereda. Bahkan dua hari kemudian saya memberanikan diri untuk pergi ke Jurong Point sendirian memb…

PKS dan Kampus

Assalamualaikum Wr.Wb.

Iseng, lagi googling ttg "Majelis Syuro SALAM UI" eh malah nemu di thread ini http://forum.dudung.net/index.php?topic=14562.20;wap2

padahal, tadinya gw mau ngebandingin aktivitas LDK2 di universitas2 di Indonesia, macam Salam UI dan Gamais ITB...yo weis lah....
skg saatnya dibuka semuanya....

yang mau tau siapa mereka?apa saja yang mereka lakukan? yuk intip curhatan mba Arbania Fitriani ex-kader PKS

Saya waktu mahasiswa adalah kader PKS mulai dari 'am sirriyah sampai ke 'am jahriyah. Mulai dari saya masih sembunyi-sembunyi dalam berdakwah, sampai ke fase dakwah secara terang-terangan, sejak PKS masih bernama PK sampai kemudian menjadi PKS. Dalam struktur pengkaderan PKS di kampus, ada beberapa lingkaran,yakni lingkaran inti yang disebut majelis syuro'ah (MS), lingkaran ke dua yakni majelis besar (MB), dan lingkaran tiga yang menjadi corong dakwah seperti senat (BEM), BPM (MPM), dan lembaga kerohanian islam. Jenjangnya adalah mulai dari lembaga d…

Persiapan Kuliah di Luar Negeri (part 1)

Banyak orang yang bertanya2,  bagaimana cara gw bisa mendapatkan beasiswa, S2 ke luar negeri?
Hmm, pertanyaan yang sebetulnya bisa dijawab dengan jawaban yang berbeda-beda dari bermacam-macam orang. Alhamdulillah, gw diberi kesempatan oleh Allah untuk melanjutkan kuliah di Singapura dengan full beasiswa. Persiapan gw untuk melanjutkan kuliah ini sebetulnya kurang lebih gw siapkan sejak 6 bulan sebelumnya. Pertama, cari-cari info tentang syarat2 untuk S2 di luar negeri. Rata-rata aplikasi untuk S2 atau S3 di luar negeri udah dibuka di akhir tahun sampai awal tahun berikutnya (November - April). Karena dulu gw kepengen banget kuliah di Oxford, jadi patokan gw untuk apply S2 ya ke sana. Masing-masing universitas punya syarat pendaftaran yang beda-beda. Umumnya, untuk jurusan sosial, jurusan semacam HI, politik lebih tepatnya, cuma butuh nilai TOEFL/IELTS, surat rekomendasi, esay dan ijazah. Alhamdulillah banget, gw waktu itu dapet contoh surat rekomendasi dan esay buat apply S2 dari kak …