Langsung ke konten utama

Cerita Dari (dan ke) Jogja - Part 2


Besoknya, pagi-pagi saya masih labil, jadi ke Jogja atau tidak ya. Sebenarnya tiket sudah di tangan, tiket balik pun sudah di tangan (saya nitip ke Ovy yang waktu itu memang sudah di Jogja untuk nonton konser Sheila). Labil, karena tiba-tiba mama telepon kata nenek ga usah ke Jogja, capek, biar liburan di Bandung aja. Nah lho... Hmm, gimana ya? Kalo ga jadi ke Jogja gw ngapain? Nanti galau lagi gak ngapa2in? hahaha.

Kemudian saya ditelpon Bapak, sebetulnya orang tua saya sudah OK dan mereka tahu saya ke Jogja dari Bandung berangkat sendiri. Masalahnya tinggal di nenek, bismillah, saya telepon nenek, menjelaskan mengenai keberangkatan saya di Jogja. Saya jelaskan ke beliau kalau saya sudah ditunggu teman-teman saya di Jogja dan banyak yang mengharapkan kedatangan saya di sana (jieh, padahal ga ada juga yang nungguin saya dateng :p *khayal-khayal babu). Tapi, memang, saya sudah ditunggu beberapa sahabat saya di Jogja, salah satunya Andini. Andini ini teman akrab saya sejak MAN yang baru saja menyelesaikan gelar S.Kednya di Fakultas Kedokteran, Universitas Gajah Mada. Beliau senang sekali menyambut kedatangan saya, sampai-sampai beliau menghubungi pacarnya untuk menemani beliau menjemput saya di terminal bis Jombor pada jam 5 pagi, waktu perkiraan bis saya sampai di Jogja.

Malam itu, akhirnya dengan mengucap bismillah, saya berangkat ke Jogja. Menggunakan bis Bandung Ekspress, berangkat dari poolnya di Jl. Pajajaran. Perjalanan malam pun ditempuh selama hampir 12 jam.

O, ya sebelumnya, saya harus berterima kasih kepada sahabat misterius saya dari FIM 11, Kamil, yang dengan baik hatinya membelikan (memesankan lebih tepatnya) tiket bis dari Bandung ke Jogja dan mengantarkan saya ke tempat bisnya. Thanks a lot, sobs :D



Jadilah, saya sampai di terminal Jombor, jam 7 pagi, telat 2 jam dari perkiraan saya. Padahal, saat itu Andini ada janji main tenis, saya jadi tidak enak mengganggu olahraga sabtu paginya. Alhamdulillah, tidak lama saya menunggu, Andini akhirnya datang menjemput saya di terminal bis Jombor. Saya lebih tidak enak lagi mengetahui bahwa Bimo, pacarnya, sudah bangun pagi-pagi dan berencana untuk menemaninya menjemput saya. huhuhu. maaf ya, bisnya telat soalnya :(

Setelah dijemput Andini, kemudian kami pergi mencari sarapan, makanan khas Jogja tentunya. Andini mengajak saya mencoba Lotek, makanan sejenis gado-gado yang terdiri dari sayuran, tempe, tahu, potongan bakwan dan sambal kacang. Hmmm...mantap sekali sarapan Lotek di pagi hari (walaupun saya gak habis :p)

Puas makan lotek, saya kemudian menaruh tas dan membersihkan badan di tempat Andini. Setelah beristirahat sejenak, saya langsung berangkat menuju benteng Vrederburg, meeting point teman-teman FIM geje yang mengadakan acara Young leaders Talknya.

Melesatlah saya ke Vrederburg, kali ini setelah mengambil beberapa pundi rupiah dari ATM Mandiri untuk perbekalan dua hari ke depan. haha. Kali ini saya diantar Andini dan Bimo, pacarnya, ke Benteng Vrederburg.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Operasi Abses Kelenjar Bartholini

Assalamu'alaikum wr. wb. Apa kabar kawan2? Semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat serta tetap semangat menjalani aktifitas. Apa kabar saya? Alhamdulillah, keadaan saya hari ini jauh lebih baik dari kemarin maupun beberapa hari yang lalu. Teman2 yang baca postingan saya sebelumnya mungkin telah mengetahui bahwa beberapa hari ke belakang saya menderita suatu penyakit yang membuat saya susah duduk, bangun dan berjalan. Sampai - sampai saya harus masuk UGD untuk disuntik obat penghilang rasa sakit di pantat saking tidak tahannya. Ternyata, setelah pulang dari UGD, obat penghilang rasa sakit itu hanya bertahan satu malam. Keesokan harinya, saya mengalami sakit yang sama. Susah duduk, bangun dan berjan. Terkadang, rasanya perih sekali, sampai-sampai saya menangis karena tidak dapat menahan sakitnya. Namun, karena sudah diberikan salep dan obat penghilang rasa sakit beberapa saat sakitnya mereda. Bahkan dua hari kemudian saya memberanikan diri untuk pergi ke Jurong Point

Aku Takut

 Tragedi stadion Kanjuruhan malam minggu lalu benar-benar membuat aku shock. Sedih dan marah sekali. Kukira di pagi hari aku melihat running text TVone beritanya ada total 129 penonton yang meninggal dalam waktu satu tahun atau mungkin akumulasi semua total korban tewas selama pertandingan sepak bola di Indonesia diadakan. Ternyata bukan, angka tersebut merupakan angka manusia yang hilang nyawanya dalam satu malam . Innalillahi wa inna ilaihi roji'un Bencana kemanusiaan. bukan tragedi. bisa jadi settingan? Naudzubillahi min dzalik, jikalau ini memang di-setting untuk mengguncangkan tanah air dengan ratusan nyawa melayang dalam semalam. Terlepas apapun motifnya, penembak gas air mata (dan yang memberi perintah) harus dihukum seberat2nya.  Di mana rezim yang melindungi? ratusan korban hilang seketika dalam hitungan jam.  Sementara para petinggi masih bisa haha hihi memikirkan perputaran uang yang terhenti sementara karena bencana itu. Ya Allah, lindungilah kami semua. Kami dan keluar

Untuk Ibu yang Anaknya Sedang Sakit (dan masuk rumah sakit)

 Hi Ibu, apa kabar? Pasti lelah, gelisah, takut, galau, marah... Merasa bersalah sama diri sendiri, kok bisa anakku sampai kayak gini, sampai masuk rumah sakit, bahkan dipasang alat2 yang membuat anak resah seperti infus dan selang oksigen. Ibu, kamu tidak sendiri. it's okay untuk merasa capek dan lelah, menangis histeris maupun sesenggukkan.  Ibu, jangan lupa makan, kata perawat.  Tapi beban pikiran yang sangat berat ini seakan memakan semua makanan yang bisa kita makan sehingga tidak satupun makanan yang bisa dicerna dengan baik oleh sistem pencernaan. Malah, berat badan semakin hari semakin turun karena memikirkan "why my child is sick?" Saya berdoa untuk semua Ibu yang anaknya sedang sakit (dan dirawat di rumah sakit), semoga Allah swt berikan kesehatan paripurna untuk Ananda. Semoga Ibu dan Ayah selalu dikuatkan, diberikan kesehatan, keluasan serta keberkahan saat menemani dan merawat Ananda yang sakit. Laa ba'san thohuron... Di akhir 2022, Kemilau masuk rumah sa