Perbaikan Infrastruktur Kuatkan Pasar Domestik

2 comments

Salah satu kunci utama penguatan pasar domestik terdapat pada distribusi kebutuhan barang dan jasa yang lancar. Kelancaran distribusi barang dan jasa ini sangat bergantung pada kondisi infrastruktur dari tempat produksi ke pasar hingga ke tangan konsumen.

Infrastruktur pula yang mendukung pasar apakah dapat dijalankan secara efisien atau tidak. Permasalahan yang terjadi di Indonesia adalah infrastruktur yang kurang memadai sehingga kelancaran perdagangan barang dan jasa terhambat. Selain itu, faktor infrastruktur secara tidak langsung juga berkorelasi dengan harga barang yang dijual di pasar.Semakin sulit jalan yang ditempuh untuk mendistribusikan barang hasil produksi, semakin mahal pula barang yang akan dijual ke tangan konsumen di pasar nanti.

Hasil dari pemeringkatan World Economic Forum dalam Indeks Kompetitif Global, Indonesia menempati peringkat ke-82 dari 123 negara dengan kategori pengembangan infrastruktur yang buruk. Sudah menjadi suatu keharusan bagi negara yang ingin maju ekonominya memperhatikan kondisi infrastruktur secara serius. Apalagi, Indonesia sebagai negara kepulauan yang terpisah oleh laut dan masih banyak memiliki daerah yang tidak dapat dijangkau dengan jalan darat.

Tidak heran, lemahnya infrastruktur ini berakibat pada lemahnya kekuatan pasar domestik di Indonesia. China merupakan salah satu contoh negara yang sukses membangun ekonomi dan meningkatkan kemampuan pasar domestiknya melalui pembangunan infrastruktur. Pada 1990, China hanya memiliki kurang lebih 1 juta kilometer jalan raya, namun perkembangan infrastruktur yang sangat cepat dilakukan China sehingga mampu memiliki lebih dari 3 juta kilometer jalan pada 2005.

Bandingkan dengan Indonesia yang pada 1990 hanya mempunyai jalan raya sepanjang 280.000 kilometer, pada 2005 hanya tumbuh menjadi sekitar 320.000 kilometer.Tidak heran, tingkat pertumbuhan ekonomi China bisa mencapai 8-9% per tahun,sementara Indonesia masih di angka 3-4% per tahun. Sebab infrastruktur pula, barang China dapat merajai pasar domestiknya.

Sementara, akibat infrastruktur yang lemah, barang-barang produksi Indonesia belum menjadi raja di negeri sendiri. Banyak barang impor yang jauh lebih murah daripada barang lokal sebab arus distribusinya jauh lebih lancar ketimbang arus distribusi produk lokal.

Sebab itu, diperlukan perbaikan dan peningkatan yang signifikan untuk membangun infrastruktur dalam negeri. Pemerintah harus berupaya sekuat tenaga membenahi dan meningkatkan pembangunan infrastruktur dalam negeri sebagai modal utama memperkuat kemampuan pasar domestik di tengah arus globalisasi.● 

AVINA NADHILA WIDARSA 
Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional 
Universitas Indonesia, 
Ketua Umum KSM Eka Prasetya UI           


Dimuat di kolom Suara Mahasiswa, Harian Seputar Indonesia pada Rabu, 21 September 2011
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

2 komentar

Diary of Tales mengatakan...

Kak Nana, yaa?

avina_nadhila mengatakan...

Iya Nadia :)