Di Balik Kedatangan Barack Obama ke Indonesia

No Comments

SETELAH mengalami dua kali penundaan kedatangan, akhirnya hampir dipastikan Presiden Amerika Serikat (AS) ke-44, Barack Obama, akan datang ke Indonesia pada 9-10 November 2010 mendatang.

Menurut kabar yang santer diberitakan di media online dan melalui situs jejaring sosial seperti Twitter dan Facebook, Obama dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Jakarta, mengikuti rangkaian kegiatan Hari Pahlawan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, mengunjungi Masjid Istiqlal dan memberikan pidato kuliah umum di Universitas Indonesia (UI).

Dalam rangka menyambut kedatangan Obama ke Indonesia kali ini, pihak Kedutaan Besar Amerika Serikat, bahkan telah membuat beberapa kontes bagi mereka yang ingin mendapatkan tiket masuk untuk mengikuti kuliah umum Obama di UI.

Terlepas dari masih ragunya beberapa pihak akan kedatangan Obama, momen kedatangan Presiden AS ini selayaknya dijadikan suatu refleksi kritis bagi masyarakat Indonesia. Dengan penundaan kedatangan sebanyak dua kali yang telah dilakukan Obama, terlihat bahwa Indonesia belum dapat dikategorikan sebagai suatu negara yang layak dijadikan strategic partner bagi AS. Pasalnya, apabila Indonesia dilihat sebagai negara yang sangat penting bagi AS di kancah internasional, Obama pasti akan menyempatkan (dan bahkan) mengutamakan kunjungannya ke Indonesia langsung setelah ia terpilih sebagai Presiden AS.

Satu hal yang menarik, jika kita lihat agenda Obama di Indonesia salah satunya ialah mengunjungi Masjid Istiqlal dan memberikan kuliah umum di UI. Hal ini terkait dengan misi Obama yang ingin meningkatkan hubungan persahabatan Islam - Barat.

Sejak peristiwa 11 September serta invasi AS ke Irak dan Afghanistan beberapa tahun lalu, hubungan antara Islam-Barat mulai merenggang. Masyarakat barat kebanyakan menganggap Islam sebagai teroris, sementara masyarakat Islam menganngap barat (khususnya AS) sebagai musuh karena telah menyerang negara-negara Islam yang tidak bersalah.

Citra buruk inilah yang ingin diubah Obama. Sebagai presiden AS yang mempunyai latar belakang multikultur, ia memahami betapa pentingnya menjaga hubungan dengan masyarakat muslim. Segala upaya dilakukan untuk mengubah citra AS agar lebih bersahabat dengan Islam.

Hal ini dapat dilihat dari berbagai diplomasi publik yang dilakukan AS guna menaikkan citra AS di kalangan umat Islam, contohnya dengan beasiswa yang diberikan kepada mereka yang berlatar belakang pendidikan Islam yang kuat untuk studi di Negeri Paman Sam tersebut.

Adapun kedatangan Obama ke Indonesia, dapat juga dilihat sebagai salah satu upaya AS untuk menjalin persahabatan erat dengan komunitas Islam terbesar di dunia. Seperti halnya yang dilakukan Obama di Mesir. Kuliah umum yang disampaikan Obama di Indonesia merupakan suatu hal yang sangat spesial dan tidak dilakukan oleh Obama di negara-negara lain.

Mesir dan Indonesia adalah dua negara yang sama-sama memiliki populasi mayoritas muslim. Di Indonesia sendiri, kurang lebih sebanyaj 90 persen dari 220 juta penduduk Indonesia beragama Islam. Inilah yang menjadi alasan, mengapa Obama pada akhirnya mau tidak mau tetap harus melaksanakan kunjungan kenegaraannya ke Indonesia. Indonesia walaupun belum dapat dikatakan sebagai salah satu mitra paling strategis AS, tetapi paling tidak dapat dijadikan sebagai satu sarana untuk meningkatkan citra AS di mata masyarakat Islam.

Avina Nadhila WidarsaMahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Indonesia

Staf Pusgerak BEM UI 2010


Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar