k.a.n.g.e.n

No Comments
assalamualaikum wr.wb.
sebel, kmaren si Upin dan Ipin di TPI cuma 15 menit...sighhh..
harusnya gw membuat suatu propaganda buat mengajak kalian 'membenci' malay(ing)sia. Eh, gw sendiri malah sukaaaaaaa bgt sama produk buatan sana..hehehehe
anyhow, gw lagi kanggeeeennnnnn bgt ngerasain suasana ramadhan di IC..
yes, Insan Cendekia...mantan SMA(MAN) gw...
gile, baru kerasanya sekarang
taun lalu (yeah, mungkin karena euforia baru masuk UI)gw gak terlalu merasa kehilangan sesuatu di bulan ramadhan
eh, pas udah ga jadi MABA...hmmm, baru kerasa ramadhan di IC tuh indah bgt...
mau tau kyk gmana rasanya?
NIh, ada postingan dri temen gw, agak panjang sih, tapi...sangat memberikan inspirasi buat gw...

“Sahur...sahur...sahur...sahur!”Hari ini aku awali dengan bangun karena teriakan membahana di seluruh asrama H. “Prank...komprank..dok...dok...treng..treng...”Waduh, aku lupa mengunci pintu kamar. Matilah. Kasihan teman-temanku. Mereka paling ga suka dibangunin dengan cara dibunyikan instrumen musik dadakan itu di samping telinga mereka. Duh, bisa kena semprot nih :PAku keluar kamar. Fuh, ternyata mereka masih di lantai 1. Hehehe...aku tutup pintu kamar. Maklum, teman2 sekamar terbiasa bangun karena qira’ah shubuh. Jadinya masih kebawa2 pas ramadhan juga. :P Setelah para adik kelas itu mengucapkan salam ketika melewati diriku yang bertengger di depan kamar, aku masuk ke kamar dan mulai membangunkan teman-temanku perlahan2 untuk sahur.Dari speaker terdengar suara-suara nan ribut dari anak cowok. Oh, kelas ini sekarang melawak. Mereka mengeluarkan guyonan-guyonan kocak untuk menemani sahur. Sudah jadi tugas kelas yang kebagian piket Syiar Ramadhan untuk membangunkan dan mengisi acara sahur. Ngebanguninnya kadang ga tanggung-tanggung lho. Udah kayak demo di samping istana Negara. Malah angkatanku pernah ngeblokir jalan masuk asrama karena ga mau dibangunin. Katanya yang ngebangunin ribut :p Mereka seangkatan bangun sendiri-sendiri, malah ada yang ga sahur.hihihi... Kemarin, aku sempat kaget. Kakak kelas ada yang membacakan puisi lucu. Kelas yang namanya terinspirasi dari namaku. Sialnya, kayaknya tuh puisi juga buat aku. Huh, rada menyebalkan ya ngebanguninnya :PBesok kelasku yang kebagian bangunin sahur. Hehehe...buat balas dendam rame2in aja asrama J. Hehehe...kan yang ribut yang di J. Yang di H mah adem ayem aje :P. Ternyata acara bangun-bangunin sahurnya udah selesai. Kelas yang kebagian bangunin sahur pun duduk bersama untuk makan sahur bersama. Senangnya, aku juga bakal merasakannya besok. Sambil ngobrol2 ringan. Rasa persaudaraan pun terjalin. Oh ya, tapi di IC makannya dipisah laki-laki dan perempuan. Jadi gerombolan kelas itu juga dibagi dua, ada di sisi cowok, ada juga di sisi cewek. Setelah makan, aku kembali ke kamar untuk mandi. Biar ga ngantri pas pagi2 mau sekolah. Males banget kan kalo berempat rebutan satu kamar mandi di satu waktu yang sama.IMSAK...IMSAK...IMSAK...Ini juga didendangkan kelas yang piket tadi. Aku ga nyangka kalo setelah keluar dari sangkar emasku ini,momen ini bakal jadi sesuatu yang sangat berharga. Oke, pengantar sahur yang ngelawak-ngelawak itu selesai diganti dengan qira’ah dari kaset yang selalu disetel ketika mau shubuh. Semua siswa dan siswi beranjak dari kantin menuju ke masjid. Satu hal yang selalu kulakukan ketika hendak berangkat shubuh adalah melihat langit. Indahnya langit dengan diiringi adzan shubuh. Subhanallah. Betapa rindunya aku kelak tanpa ini semua. Shalat shubuh berjama’ah seperti hari-hari biasanya pun kita lakukan bersama. Setelah shalat, dzikir dan do’a berkumandang. Menyesal aku sering tertidur ketika dzikir ini :P maklum aku mandi sebelum shubuh,jadi rada ngantuk. :P Dzikir yang sampai sekarang masih aku dendangkan ketika shalatku tak diburu.Setelah do’a selesai, kami diminta untuk berkumpul dengan masing-masing halaqah. Satu halaqah terdiri dari sekitar 15 orang. Halaqah ini sengaja dicampur semua angkatan dengan proporsi yang sama. Agar tidak ada senioritas antara kami dan bertambah dekat hubungan kekeluargaan antar siswa. Oke, tahun ini aku menjabat ketua halaqah. Aku harus mengambil absen dulu. Nama halaqahku Aisyah (anggap saja begitu, aku lupa). Kehadiran halaqah ini mempengaruhi nilai asrama lho. (kata guru2 sih) jadi, aku pegang amanah ini sebaik2nya. Untung ada wakil ketua yang bisa menggantikan kalo aku berhalangan atau sedang Daur. Senangnya, waktu ramadhan ini, waktu untuk baca Qur’annya jauh lebih lama. Aku suka sekali baca Qur’an. Entah, ibadah ini buatku jauh lebih menyenangkan ketimbang shalat malam atau baca dzikir berulang2. Mungkin karena aku suka musik, komposisi bacaan Qur’an tuh merdu sekali di telingaku.Oke, selagi menunggu aku dan halaqah2 lainnya (termasuk yang cowok :P) pada baca Qur’an, kita liat yang di asrama. Di asrama ada namanya piket Daur. Entah apa namanya di tempat cowok :P Jadi ada beberapa anak OSIS yang ditugaskan piket untuk mengecek ada yang bolos ke masjid apa enggak. Hehehe...kita punya Divisi Kedisiplinan plus pembina asrama yang super ketat. Ada sistem point buat anak-anak bandel ini. Kalo kamu ga ke masjid bakal dapat point 4, kalo masbuq, dapat 1 tiap raka’at masbuq...hehehe...jadi kalo udah raka’at empat, Pada males tuh ke masjid lagi. :P Kalo ga salah, angkatan di bawahku jauh lebih parah. Sebelum Iqomah harus udah di masjid. Hehehe...untung ga separah itu pas aku :P Oh ya, buat anak cowok, harus pake baju koko, sarung, plus peci. Kangen deh liat dresscode kayak gitu :P Kayaknya ada beberapa hari pengecualian. Cuma lupa hari apa aja. Sistem point buat dresscode ini, aku kurang tau sih. Oke, kita lanjut gan. Tiap dua minggu sekali bakal ada hari penebusan point. Yaitu lari keliling lapangan upacara 1 kali tiap 4 point. Hehehe...masalahnya bukan larinya. Lapangan upacara IC mah kecil, ga kayak TN :P Malunya itu loh pas namanya dipanggil habis shubuh. Misal, Ahdiat : Lari 4 kali. :P ketahuan kan kalo ga ke masjid :P hehehe... Terus ada namanya Mr. And Ms. Universe. Ini adalah penghargaan buat anak-anak dengan point lebih dari 20. Hehehe...jadi tiap 2 minggu bakal diliat siapa yang punya point lebih dari 20 dan dicari point tertinggi. Nanti dia bakal dapat hukuman. Buat cewe, seharian ke sekolah pake kerudung pink gonjreng. Padahal yang lain pada pake kerudung putih. Duh, pasti malu bukan main. Buat cowok, bakal disuruh pake peci alibaba plus rompi bling2. Hahaha....Eh, ternyata baca Qur’an udah selesai. Dilanjutkan dengan senandung Qur’an dan asma’ul husna yang dipimpin kelas yang piket. Asma’ul Husnanya bisa berbagai versi neh. Dari lagu versi biasa sampe versi ESQ. Hehehe..ada2 aja :P Satu hal yang aku seneng dari Ramadhan adalah ga ada lagi anak-anak yang buru-buru ke kantin ketika Asma’ul Husna selesai. Orang pada puasa kok :P Jadi banyak dari kita yang baca Qur’an atau berdzikir sampe setengah jam sebelum apel pagi.Oke Apel Pagi mah berjalan biasa2 saja. Tak lupa angkatanku memberi salam ke petugas dari divisi Pendidikan Pendahuluan Bela Negara (PPBN) sebelum masuk ke gedung sekolah. Acara senin pagi. Oh ya ampun. Acara ini bisa apa saja.Mulai dari pembinaan dari wali kelas, upacara bendera tiap minggu kedua tiap bulan, inspeksi, atau bisa juga shalat dhuha bersama. Oke, jadwal hari ini shalat dhuha bersama :D sehabis dhuha diisi ceramah dari Syaikh Sahatta. Err....yakin pada tidur semua sih ini :P yang cewe disuruh turun ke lantai bawah tempat shalat cowo yang sudah dihijab. Duh, ga bisa tidur ini sih. Syaikh ga bisa ngomong Indonesia. Jadi so pasti ceramah bahasa Arab :P Aku sih lumayan nangkep inti yang dia sampein. Tapi yang lainnya :D Maklumlah angkatanku jarang yang dari madrasah :P Meskipun ada Pak Bahrul (guru bahasa Arab) yang nge-translate, tetep aja eswete.Oke belajar seperti biasa sampai ashar. Oh ya, di waktu2 istirahat banyak anak-anak yang langsung ke masjid buat shalat dhuha (kalo ga dhuha di pagi hari :P) atau sekadar ambil wudhu dan kejar setoran. Hehehe.... Kita di sini berlomba-lomba mengkhatamkan Qur’an. Aku denger sepanjang ramadhan ada temenku yang udah khatam 3 kali. Mantaps.Nah yang seru adalah ba’da ashar. Kita udah ga ngejalanin ekskul lagi tapi diganti sama yang namanya acara Syiar Ramadhan. Kepanitiaannya besar sekali. Sampe tiap hari ada acara gitu :P Kadang mengundang ustadz2 ternama. Ada yag orang tua murid, ada juga yang undangan. Kadang ada penyuluhan dari instansi pemerintah, dan yang paling ditunggu adalah Civitas Day.Di sini kita bakal berbuka bersama dengan semua Civitas MAN Insan Cendekia. Dari Satpam, pegawai kantin, cleaning service, guru dan siswa. Biasanya bakal ada perkenalan dari setiap civitas IC non guru dan siswa. Mengajarkan siswa agar peduli sama lingkungan sekitar :D Trus di civitas day kita bakal makan per GurA atau Guru Asuh. Jadi tiap makan siang itu, kita bakal makan seGurA. Termasuk pas lagi Civitas Day. Ini juga terdiri dari murid2 kelas satu, dua, dan tiga plus satu guru asuh yang bakal berperan jadi ortu kalian sementara. Sekali lagi biar ga ada senioritas . Inget deh setiap tahun ajaran baru. Kita pasti menanti-nanti adek GurA baru. :D Di Civitas Day ini juga kita biasanya bagi2 ta’jil. Malah buat tahun ini di I-FUN bakal ada pembagian seribu ta’jil. Hebat! Malah bakal ngadain lomba2 MTQ segala :DSudah jam setengah enam. Hari ini kelasku yang piket :D jadi kita harus beranjak ke kantor asrama buat ngasih drama radio islami dan daily hadits :D yah lewat speaker gitulah. Ada juga sebagian anak cowok yang bakal qira’ah bergantian di masjid. Kalo ramadhan ga pake kaset ya :D sekalian adzan pas waktu maghrib datang. Sebagian anak cewe bakal bawa ta’jil dari kantin ke belakang masjid. Jadi kelas kita bakal ifthar bersama di belakang masjid :D Pas Iqomah, cewe yang berhalangan bakal ngangkut sisa ifthar ke kantin. Sisanya shalat deh Seperti biasa, shalat berjama’ah, dzikir, do’a dan ke kantin buat makan besar. Habis makan,kita shalat Isya’ dan tarawih. Kalo tarawih, yang cewe juga shalat di lantai satu. Dengan hijab tentu saja. Tapi jadi seneng :D karena ngerasa jadi deket banget sama semua.Oke lanjut ke kegiatan ba’da tarawih Biasanya bakal ada ceramah. Of course di IC juga. Yang ceramah biasanya orang tua murid dengan background yang beda2. Ada yang emang ustadz jadi ceramah keagamaan. Ada yang scientist, kerja di BPPT. Jadi dia ceramah tentang sains dan Islam. Ini ceramah paling menyenangkan. Soalnya hijab sholat bakal diubah jadi cowok kanan, cewek kiri dan sangat interaktif. Sampe pake slideshow segala lho :D Ada juga yang politisi. Dia ceramah tentang Negara. Pokoknya kaya banget deh ilmu yang didapet dari ceramah ba’da tarawih. Ga melulu yang sama terus tiap tahun. Tentang qiyamul lail dan nuzulul Qur’an terus :D kalo sepanjang ramadhan isinya itu terus bosen juga kan? Seperti biasa bakal ditutup dengan Asma’ul Husna oleh kelasku.Oh ya, anak cowo kelasku (yang piket) hari ini kebagian sholat di daerah sekitar. Katanya biar IC ga sombong Cuma shalat di intern IC aja. Tiap hari kita bakal kirim orang untuk shalat di masjid2 sekitar. Yang kedapetan ya cowok kelas yang piket :D Sehabis tarawih ada beberapa di antara kami yang ga pulang ke asrama dan mabit di masjid. Biasanya ngejar setoran juga. Tidur sebentar terus tahajud. Aku juga pernah coba beberapa kali. Tapi ga tahan juga sih sama nyamuknya yang gede2.:PEh, hari ini jadwal angkatanku tahajud bersama. Oke, aku bertugas membangunkan gedung H lantai 2 sayap kiri. Hehehe...maklum sering bangun pagi (yeeey). Jam 3 aku bangun dan berlekas membangunkan seluruh kamar di lantai 2 sayap kiri.kita ke masjidbersama dan shalat tahajud, hajat bersama-sama.Eh, anak-anak kelasku. Ayo segera pulang. Ambil perlengkapan ribut2 dan bangunkan sahur civitas lainnya selain angkatanku. Ga ada kata ga semangat di bulan ramadhan buatku. Meskipun ga ada tenaga karena harus ga tidur dan ga makan, semangat rasanya ga pernah mati :DBesok yang cowok2 juga bakal pergi lagi keluar. Ada namanya Sahur on the Road. Jadi anak2 cowo bakal makan sahur di luar sekalian bagiin makanan sahur buat anak2 jalanan. Hehehe...biarpun ga ikutan, ikut seneng liat foto2nya yang heboh dan seru :DAh, sekarang sudah setahun berlalu sejak terakhir aku keluar dari sangkar emasku. Ini Ramadhan keduaku. Ramadhan pertamaku jauh dari IC agak ga memuaskan. Ga pernah shalat berjama’ah, sahur sepi, berbuka juga sepi. Ga ada lagi shubuh bersama, baca Qur’an bersama, bangunin sahur, canda tawa. Sendiri dengan Qur’an terbuka yang mungkin tertutup lagi di tengah bulan karena hilang semangat. Shalat ke masjid jauh banget, ditambah aku yang kena radang bronkus dan ga bisa maksimalkan diri. Ceramah ba’da ashar yang begitu menggugah hati dan menambah keakraban, atau ceramah ba’da tarawih yang begitu menginspirasi berubah jadi gumaman ba’da tarawih yang kadang suaranya yang ga jelas karena kehalang hijab atau karena aku ga ngerti apa yang dibicarakan.Rindu...Rindu...Rindu....kekeluargaan itu, kebersamaan itu...



deng...dya bener2 membuat gw ingat masa2 itu...
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar