Langsung ke konten utama

Pelatihan Sponsorship

Hari Kamis, 9 Juli 2009 kemarin, biro Pengembangan Sumber Daya Manusia (PSDM) BEM FISIP UI 2009 menyelenggarakan pelatihan sponsorship dengan tagline "Optimalize Your Event With Sponsorship". Acara yang gw pikir berskala kecil ini (karena yang diundang anak BEM, danus2 kepanitiaan, dan danus2 HM aja kayaknya) ternyata diminati oleh banyak orang, terbukti dari penuhnya AJB selama acara berlangsung -walaupun pada akhirnya yang sisa setengahnya doang-.

Gw sendiri ke sana bukan sebagai PJ danus(sebelum gw ditarik Dini jadi danus Planet) atau bendahara apapun, cuma gw emang pingin menimba ilmunya karena jarang2 ada acara kali ini. Selain itu gw ke sana juga dimotivasikan oleh kegagalan gw dalam mendapatkan sponsorship buat VIMUN kemaren. Alasan lain karena gw pingin dapet sertifikat dan di sana juga dikasih snack ^^. Alasan yang paling terakhir yah, karena gak enak sama anak PSDM yang udah bikin acara ini dipromosiin gede2an (bahkan sampe gw disms sm si Putri-AntroP- 3 kali buat diingetin), kasian kan kalo gak ada yang dateng?

Acaranya berlangsung jam satu lewat (yah, tau kan ya buadaya orang Indonesia, NGARET, harusnya mulai jam 13.00 , molor 10-15 menit) dengan MC Rifa Mulyawan, Politik 06. Pembicaranya sendiri ada 3 yakni Pak Eman Sulaeman Nasir, Mas2 dari majalah Trenz (aduh gw lupa namanya), sama Pak Broto dari Nestle. Acara ini dimoderatri oleh Ucup, korbid Sospol, politik 07 (yg blm tau juga nama anak2 buahnya-_______-)

Pak Eman, dosen Komunikasi yang dulunya aktivis (pernah jadi ketua Senat Mahasiswa UI tahun1994, ketua DPM FISIP tahun 1993), sekarang jadi konsultan juga di Indonesian Channel dan suka ngasih2 training di lembaga2 pemerintahan kayak BPKP itu membuka presentasinya dengan menjelaskan tipe2 mahasiswa. Intinya kalo mau jadi mahasiswa yang menikmati masa kuliahnya kita harus menjadi aktivis dengan ikut berbagai organisasi seperti BEM misalnya karena masa2 itu gak akan ada lagi pas S2 atau S3. Trus lanjut dia ngejelasin alur pencarian sponsorship mulai dari brainstorm ide acara yg mau kita bikin-buat proposal-presentasi di hadapan organisasi yg bakal nyupport event kita-kontak perusahaan-kirim proposal-dan follow up lagi. Sayangnya, karena keterbatasan waktu dia cuma memberikan materi sampe proposal kita sampe di meja perusahaan, blm sampe gimana caranya kita harus presentasi di depan calon pemberi sponsor secara detil. Dia cuma kasih gambaran kalo pas presentasi kita mesti nyiapin hal2 teknis skalipun dan jaga attitude. Bagus juga presentasinya, hidup gtu ya... Secara dia pernah dapet beasiswa dan sponsor dari berbaga perusahaan buat ikutan kegiatan2 di luar negeri (MUPENG).

Kedua, presentasi dari Pak Broto, mewakili pihak industri yang biasanya menjadi sasaran buat sponsorship. Dia lebih banyak ngomong insight2, gmana perusahaan ngeliat kita2 yg ngajuin sponsorship itu pantes dikasih atau nggak. Satu hal yang gw suka dari dia, bahwa kita sebagai pengaju proposal harus punya ETIKA dan TRUST, artinya kalo udah dapet kepercayaan dari pihak sponsor X gak usah dateng ke pihak Y dengan tujuan ngebanding2in dan minta pihak Y ngasih lebih banyak dari pihak X, karena ternyata gosip2 itu beredar di kalangan profesional juga lho..... TRus, dia kasih tau kita kalo nyari sponsro itu harus GIGIH, jangan patah semangat, dan harus punya PASSION yang gede buat ngedapetin itu sponsor. Satu lagi, jaga hubungan baik dengan pihak sponsor itu berpengaruh buat link ke depan nantinya. Gw juga baru tau klo misalnya pihak sponsor itu biasanya bakal ngasih kecil untuk pertama kali kerjasama (kurang dari 5 juta), trus klo acaranya sukses tahun2 ke depan mereka bakal jadi partner yg baik dan bersedia memberi dana yang mungkin jauh lebih besar dari yg kemaren.

Trus, terakhir presentasi dari mas2 ajalah Trenz (lupa gw siapa namanya), ngomongin tentang medpart (media partner). Agak ngeboringin si, tapi presentasinya itu cepet banget, jadi sesi tanya jawab bisa berlangsung sampe 2 kali. Mas2 itu juga ngasih tau contoh MOU buat medpart gitu....
Gw yang emang udah nyiapin pertanyaan2 itu, baru kebagian di sesi kedua.....Alhamdulillah, pertanyaan2 gw ttg apakah perusahaan itu emang lebih banyak ngasih sponsor ke acara2 event, dijawab sama pak Broto bahwa mereka ga ngeliat kegiatan itu event atau non event, justru klo kegiatan2 non-event seperti buku gtu mereka lebih apprecate karena buku itu kan untuk selamanya....(yes, jadi ga terlalu susah buat nerbtin buku 'itu'.hehehe). Trus gw juga nanya ke mas2 dr majalah trenz klo logo perusahaan sponsor itu bisa dipasang atau nggak sih? dia bilang bisa aja, seusai perjanjian karena di media (majalah) cetak khususnya dia emang nyediain kolom iklan gratis gitu. Trus Pak Eman, walaupun gak menjwab pertanyaan gw secara komprehensif tapi ngasih tau klo kita minta sponsor kegiatan2 ke NGO atau Foundation itu yg penting itu ada kontrapretasi logo dan mereka sebenernya punya bannyyyaaakkkkk bgt dana terutama buat kegiatan sosial kemasyarakatan dan akademis.

Akhirnya, gw dikasih hadiah kitkat (dari Pak Broto) dan pensil lucu dari anak PSDM gara2 pertanyaan2 itu..hehehe
Pelajaran berharga yang gw dapet hari ini : Lo harus jaga hubungan baik dengan siapapun terutama orang2 kecil seperti satpam, kaywan OB, dll. karena siapa tau ternyata mereka yang malah ngebantuin kita buat dapet sponsor, Harus punya PASSION yang keras untuk meraih sebuah cita2, dan.... cari sponsor yg kegiatannya in line dng kegiatan yg kita buat, insya Allah mudah ngedapetin sponsornya....

Wahhh...makasih buat PSDM udah bikin seminar yg keren ini ^^

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Operasi Abses Kelenjar Bartholini

Assalamu'alaikum wr. wb. Apa kabar kawan2? Semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat serta tetap semangat menjalani aktifitas. Apa kabar saya? Alhamdulillah, keadaan saya hari ini jauh lebih baik dari kemarin maupun beberapa hari yang lalu. Teman2 yang baca postingan saya sebelumnya mungkin telah mengetahui bahwa beberapa hari ke belakang saya menderita suatu penyakit yang membuat saya susah duduk, bangun dan berjalan. Sampai - sampai saya harus masuk UGD untuk disuntik obat penghilang rasa sakit di pantat saking tidak tahannya. Ternyata, setelah pulang dari UGD, obat penghilang rasa sakit itu hanya bertahan satu malam. Keesokan harinya, saya mengalami sakit yang sama. Susah duduk, bangun dan berjan. Terkadang, rasanya perih sekali, sampai-sampai saya menangis karena tidak dapat menahan sakitnya. Namun, karena sudah diberikan salep dan obat penghilang rasa sakit beberapa saat sakitnya mereda. Bahkan dua hari kemudian saya memberanikan diri untuk pergi ke Jurong Point

PKS dan Kampus

Assalamualaikum Wr.Wb. Iseng, lagi googling ttg "Majelis Syuro SALAM UI" eh malah nemu di thread ini http://forum.dudung.net/index.php?topic=14562.20;wap2 padahal, tadinya gw mau ngebandingin aktivitas LDK2 di universitas2 di Indonesia, macam Salam UI dan Gamais ITB...yo weis lah.... skg saatnya dibuka semuanya.... yang mau tau siapa mereka?apa saja yang mereka lakukan? yuk intip curhatan mba Arbania Fitriani ex-kader PKS Saya waktu mahasiswa adalah kader PKS mulai dari 'am sirriyah sampai ke 'am jahriyah. Mulai dari saya masih sembunyi-sembunyi dalam berdakwah, sampai ke fase dakwah secara terang-terangan, sejak PKS masih bernama PK sampai kemudian menjadi PKS. Dalam struktur pengkaderan PKS di kampus, ada beberapa lingkaran,yakni lingkaran inti yang disebut majelis syuro'ah (MS), lingkaran ke dua yakni majelis besar (MB), dan lingkaran tiga yang menjadi corong dakwah seperti senat (BEM), BPM (MPM), dan lembaga kerohanian islam. Jenjangnya adalah mulai dari

Persiapan Kuliah di Luar Negeri (part 1)

Banyak orang yang bertanya2,  bagaimana cara gw bisa mendapatkan beasiswa, S2 ke luar negeri? Hmm, pertanyaan yang sebetulnya bisa dijawab dengan jawaban yang berbeda-beda dari bermacam-macam orang. Alhamdulillah, gw diberi kesempatan oleh Allah untuk melanjutkan kuliah di Singapura dengan full beasiswa. Persiapan gw untuk melanjutkan kuliah ini sebetulnya kurang lebih gw siapkan sejak 6 bulan sebelumnya. Pertama, cari-cari info tentang syarat2 untuk S2 di luar negeri. Rata-rata aplikasi untuk S2 atau S3 di luar negeri udah dibuka di akhir tahun sampai awal tahun berikutnya (November - April). Karena dulu gw kepengen banget kuliah di Oxford, jadi patokan gw untuk apply S2 ya ke sana. Masing-masing universitas punya syarat pendaftaran yang beda-beda. Umumnya, untuk jurusan sosial, jurusan semacam HI, politik lebih tepatnya, cuma butuh nilai TOEFL/IELTS, surat rekomendasi, esay dan ijazah. Alhamdulillah banget, gw waktu itu dapet contoh surat rekomendasi dan esay buat apply S2 dari kak