akhirnya...

No Comments
gw ngambil juga ituh formulir BEM UI, tapi ga tau deh klanjutannya gmana..sbnernya sih gw udah ga ada perasaan "ketakutan yang berlebihan" lagi..cuma..hmm, ga tau deh...
hari ini harusnya bersih2 ksm, udah disms suruh dateng jam8..haha gw yakin pasti pada ngaret..paling bru mulai jam 10 atau malah jam 12..hari ini gw juga diajakin Odit nonton di BP abis zuhur tapi ama anak2 bintaro,,ikut yg mana y?halah

Ngomong2 soal ngaret, gw jadi inget pengalaman2 gw klo mau ngumpul sama anak2 dimanapun, kapanpun, dalam acara apapun gw selalu merasakan keterlambatan untuk hadir itu sudah jadi kebiasaan bahkan sudah seperti budaya(gw berharap tidak) masyarakat Indonesia yang harus dimaklumi. Kayaknya kebiasaan buruk kita ini (termasuk gw..hehe) udah mendarah daging, sehingga ga bisa dilepasin bgitu aja..Gw sebagai orang yg sering ngaret sebenarnya maklum knapa orang2 pada ngaret. Awalnya mungkin manusia2 Indonesia yang baru mulai dewasa (baca: anak2 dan remaja) itu gak suka ngaret. Lama kelamaan ketika mereka udah sering gabung sama kelompok bermain, organisasi, dan kelompok2 masyarakat lain yang sering mengadakan kegiatan terlambat jauh dari jadwal sebelumnya akhirnya jadi ikut2an ngaret deh..
Mnurut analisis gw, ngaret itu awalnya berasal dari orang2 tua kita yang menganggap sepele untuk hadir dalam suatu pertemuan. Akhirnya, secara tidak langsung kebiasaan itu diturunkan ke generasi2 selanjutnya..

di kampus gw sendri, kebiasaan ngaret itu mnurut gw dah keterlaluan. Mulai dari lingkungan jurusan(contoh, waktu gw n tmen2 merasakan betapa sulitnya mengumpulkan anak2 tepat waktu untuk salam angkatan), fakultas(hampir semua rapat yang pernah gw ikutin NGARET,walaupun gw lebih sering ngaret daripada rapatnya..hehe), sampe kegiatan universitas(latian padus, ngunpul UKM..huuuh)termasuk kalo mau aksi turun ke jalan, ngumpulnya pasti ngaret,,hha

gimana sih, katanya mahasiswa?please deh (warning myself mode : ON)
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar